Bank Sentral Australia Lebih Dekat untuk hentikan Kenaikan Suku Bunga

08 Maret 2023 12:50
Penulis: Alber Laia, bisnis
Foto Dokumen: Pejalan kaki melewati pintu masuk utama ke kantor pusat Reserve Bank of Australia (RBA) di pusat Sydney, Australia, 3 Oktober 2016. ANTARA/REUTERS/David Gray

Sahabat.com - Ketua bank sentral Australia, Rabu mengatakan pihaknya lebih dekat untuk menghentikan siklus kenaikan suku bunga yang agresif karena kebijakan sekarang berada di wilayah yang terbatas, dan menyatakan penghentian dapat dilakukan segera setelah April.

Gubernur Reserve Bank of Australia (RBA) Philip Lowe menegaskan kembali bahwa pengetatan lebih lanjut masih cenderung menjinakkan inflasi, setelah menaikkan suku bunga ke level tertinggi 11 tahun di 3,60 persen pada pertemuan kebijakan pada Selasa (7/3/2023).

Namun, Lowe mencatat Dewan telah membahas kelambatan panjang dalam kebijakan moneter, dampak dari 10 kenaikan yang telah disampaikan dan dampak biaya pinjaman yang lebih tinggi pada rumah tangga.

"Kami juga membahas bahwa, dengan kebijakan moneter sekarang di wilayah terbatas, kami lebih dekat ke titik dimana akan tepat untuk menghentikan kenaikan suku bunga guna memberikan lebih banyak waktu untuk menilai keadaan ekonomi," kata Lowe  dalam pidatonya tentang data dan inflasi baru-baru ini.

"Pada titik mana yang tepat untuk jeda akan ditentukan oleh data dan penilaian kami terhadap prospek."

Menjawab pertanyaan setelah pidato, Lowe mengatakan Dewan siap untuk bereaksi dari bulan ke bulan dan jika data ekonomi mendatang mendukung jeda, Dewan dapat memilih untuk melakukannya pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 4 April.

Pesan dovish melihat pasar mengurangi kemungkinan puncak suku bunga menjadi 4,10 persen, dibandingkan dengan 4,35 persen seminggu yang lalu.

Itu juga sangat kontras dengan ketua Federal Reserve AS yang memperingatkan pada Selasa (7/3/2023) bahwa suku bunga di sana mungkin harus naik lebih cepat dan lebih tinggi dari yang diperkirakan untuk mengendalikan inflasi.

Divergensi itu telah membuat dolar Australia meluncur 2,2 persen semalam ke level terendah empat bulan di 0,6580 dolar AS, karena dolar AS melonjak secara keseluruhan.

Ditanya tentang divergensi, Lowe mengatakan prospek inflasi dan upah di Australia tidak sesulit di Amerika Serikat, dan pasar harus memahaminya.

Lowe mengatakan rilis data harga konsumen bulanan Australia baru-baru ini mendukung argumen bahwa inflasi telah memuncak, sementara angka upah lebih lemah dari yang diharapkan.

"Data ini menunjukkan bahwa risiko spiral harga-upah tetap rendah," kata Lowe.

Angka tersebut juga menunjukkan konsumsi rumah tangga telah melambat secara nyata pada kuartal Desember, membawa permintaan kembali ke keseimbangan yang lebih baik dengan pasokan.

"Kenaikan kembali pengeluaran setelah pandemi sekarang sebagian besar telah berjalan dengan sendirinya," kata Lowe.

Lebih mendasar lagi, kombinasi dari tekanan biaya hidup, suku bunga yang lebih tinggi dan penurunan nilai perumahan membebani konsumsi.(Ant)

0 Komentar

Berita Terkait

Leave a comment