Dolar Menguat ditopang Indeks Manufaktur Lebih Baik dari Perkiraan

02 Mei 2023 08:48
Penulis: Alber Laia, bisnis
Petugas memberikan uang pecahan dolar AS kepada pembeli di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/aww.)

Sahabat.com - Dolar AS membukukan kenaikan yang solid pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), setelah Institute for Supply Management (ISM) AS melaporkan indeks manufaktur yang lebih baik dari perkiraan untuk April.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0,49 persen menjadi 102,1527 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro turun menjadi 1,0969 dolar AS dari 1,1017 dolar pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2487 dolar AS dari 1,2563 dolar AS pada sesi sebelumnya.

Dolar AS dibeli 137,4590 yen Jepang, lebih tinggi dari 136,24 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS meningkat menjadi 0,8962 franc Swiss dari 0,8938 franc Swiss, dan meningkat menjadi 1,3540 dolar Kanada dari 1,3537 dolar Kanada. Dolar AS naik menjadi 10,3359 krona Swedia dari 10,2638 krona Swedia.

Indeks manajer pembelian (PMI) manufaktur AS meningkat menjadi 47,1 pada April dari 46,3 pada Maret, mengalahkan konsensus perkiraan pasar 46,8, menurut rilis ISM pada Senin (1/5/2023).

Indeks dolar AS menguat karena para pedagang bereaksi terhadap laporan PMI manufaktur ISM yang lebih baik dari perkiraan, catat Vladimir Zernov, analis pemasok informasi pasar FX Empire.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun juga melonjak 14,99 basis poin pada Senin (1/5/2023), memberikan dukungan kepada dolar AS.

Selain itu, Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin pada Rabu (3/5/2023) ketika para pedagang menunggu petunjuk tentang langkah kebijakan moneter selanjutnya.(Ant)

0 Komentar

Berita Terkait

Leave a comment