Yellen ingatkan Perubahan Iklim Picu Kerugian Nilai Aset, Ekonomi AS

08 Maret 2023 11:59
Penulis: Alber Laia, bisnis
Foto Dokumen: Menteri Keuangan AS Janet Yellen mendengarkan pertanyaan wartawan pada konferensi pers selama Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington, AS, 14 Oktober 2022. ANTARA/REUTERS/Elizabeth Frantz

Sahabat.com - Perubahan iklim sudah memiliki dampak ekonomi dan keuangan yang besar di Amerika Serikat dan dapat memicu kerugian nilai aset di tahun-tahun mendatang yang dapat mengalir melalui sistem keuangan AS, Menteri Keuangan Janet Yellen memperingatkan pada Selasa (7/3/2023).

Yellen akan memberi tahu dewan penasihat baru yang terdiri dari akademisi, pakar sektor swasta, dan nirlaba bahwa telah terjadi peningkatan lima kali lipat dalam jumlah tahunan bencana miliaran dolar selama lima tahun terakhir, dibandingkan dengan tahun 1980-an, bahkan setelah memperhitungkan inflasi.

"Ketika perubahan iklim meningkat, bencana alam dan suhu yang memanas dapat menyebabkan penurunan nilai aset yang dapat mengalir melalui sistem keuangan. Dan transisi yang tertunda dan tidak teratur ke ekonomi nol bersih dapat menyebabkan guncangan pada sistem keuangan juga," katanya dalam sambutan yang disiapkan untuk disampaikan pada pertemuan pertama dewan penasehat.

Dia mengatakan badai hebat dan kebakaran hutan di negara bagian seperti California, Florida, dan Louisiana, tornado di Selatan dan badai yang meningkat di Pantai Barat menunjukkan bagaimana percepatan perubahan iklim.

Pemerintah AS pada Januari melaporkan bahwa tahun 2022, tahun 2017 dan 2011 untuk mencatat jumlah bencana miliaran dolar tertinggi ketiga, dengan total kerugian setidaknya 165 miliar dolar AS.

Ada 18 bencana cuaca dan iklim yang masing-masing menelan kerugian setidaknya 1 miliar dolar AS dalam setahun, termasuk dua tornado di selatan dan tenggara pada Maret dan April, dan kebakaran hutan besar-besaran di barat.

Yellen mengatakan Komite Penasihat Risiko Keuangan Terkait Iklim baru (CFRAC), yang dibentuk Oktober lalu oleh Dewan Pengawas Stabilitas Keuangan (FSOC), akan meningkatkan upaya AS untuk mengurangi risiko perubahan iklim terhadap stabilitas keuangan.

“CFRAC adalah indikasi yang jelas tentang keseriusan regulator AS mengatasi ancaman peningkatan risiko terkait iklim dalam sistem keuangan,” kata John Morton, mantan konselor iklim Yellen yang bergabung kembali dengan Pollination, sebuah perusahaan investasi perubahan iklim, pada Januari.

Dengan berbagai ahlinya, dewan akan memberi saran kepada FSOC saat mereka bergulat dengan apa yang telah diidentifikasi sebagai 'risiko yang muncul terhadap stabilitas sistem keuangan AS,' kata Morton.

Pertemuan tersebut dilakukan di tengah banyaknya peraturan baru tentang manajemen risiko terkait iklim yang dikeluarkan oleh Kantor Pengawas Mata Uang (OCC), Federal Deposit Insurance Corp (FDIC) dan Federal Reserve setelah FSOC, panel peraturan teratas AS, pertama kali mengidentifikasi perubahan iklim sebagai "ancaman yang muncul" terhadap stabilitas keuangan AS pada Oktober 2021.

Kantor Asuransi Federal juga telah mengeluarkan proposal untuk mengumpulkan data dari perusahaan asuransi buat menilai risiko iklim, dan Fed pada Januari mengatakan akan melakukan analisis skenario percontohan iklim untuk mempelajari praktik manajemen risiko iklim bank.

Dan pada April, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) akan merilis aturan baru tentang pengungkapan terkait iklim perusahaan.

Tetapi pemerintahan Biden menghadapi tantangan berat dari Partai Republik, yang mengatakan lembaga tersebut telah menulis aturan di luar proses hukum. Para pemimpin Republik ingin menggunakan kontrol mereka terhadap DPR AS untuk membatasi pengawasan administratif terhadap peraturan iklim dan masalah lainnya.

Yellen mengatakan peristiwa terkait iklim telah mendorong perusahaan-perusahaan asuransi untuk menaikkan tarif atau berhenti memberikan asuransi di daerah berisiko tinggi, yang dapat menimbulkan konsekuensi buruk bagi pemilik rumah dan nilai properti mereka. Itu pada gilirannya dapat menyebar ke bagian lain dari sistem keuangan, katanya.(Ant)

0 Komentar

Berita Terkait

Leave a comment